PEDULI LINGKUNGAN,SOSIAL, SUMBER DAYA ALAM DAN PEMBANGUNAN

Rabu, April 26, 2017

PERINGATAN HARI BUMI TAHUN 2017 TANAM 15.000 BIBIT MANGROVE

BIOTA FOUNDATION :  Peringatan Hari Bumi 2017, BIOTA FOUNDATION bekerja sama dengan BAKOPPAK, Taman 15.000 bibit Mangrove, kegiatan di fokuskan di belakang pembangunan sabuk pantai Di Pesisir Pantai Desa Mororejo Kaliwungu Kendal, Kegiatan ini diikuti sekitar 200 orang, yang terdiri dari perwakilan Dinas Kelautan dan Perikanan Kendal, Dinas Lingkungan Hidup Kendal, MUSPIKA Kaliwungu, Pemerintah Desa Mororejo. KNPI dan Tamu Undangan yamg tidak bisa kami sebutkan satu persatu serta para relawan Pecinta Alam serta komunitas peduli lingkungan di Kendal, kegiatan ini di mulai dengan kegiatan siremony dan sambutan-sambutan dilanjutkan ke lokasi penanaman mangrove.................... SELAMAT HARI BUMI SEMOGA APA YANG KAWAN2 LAKUKAN DAPAT BERMANFAAT UNTUK ANAK CUCU KITA...................







SEJARAH HARI BUMI 

Info Astronomy - Setiap tahun, tanggal 22 April diperingati sebagai Hari Bumi, yang juga menandai hari lahirnya gerakan lingkungan modern pada tahun 1970. Apa yang bisa kita lakukan di Hari Bumi ini?

Hari Bumi pada awalnya bertujuan untuk meningkatkan apresiasi dan kesadaran manusia terhadap planet yang dihuninya saat ini, yaitu Bumi. Pertama kali dicanangkan oleh Senator Amerika Serikat, Gaylord Nelson, pada tahun 1970. Nelson adalah seorang pengajar di bidang disiplin ilmu lingkungan hidup.

Gagasan tentang peringatan Hari Bumi mulai disampaikan oleh Nelson sejak tahun 1969. Saat itu Nelson memandang perlunya isu-isu lingkungan hidup untuk masuk dalam kurikulum resmi perguruan tinggi. Gagasan ini kemudian mendapat dukungan luas.

Dukungan terhadap Nelson lantas mencapai puncaknya pada tanggal 22 April 1970. Saat itu, sejarah mencatat 20 juta orang, menurut majalah TIME, turun ke jalan, berdemonstrasi dan memadati Fifth Avenue di New York, AS untuk mengecam para perusak lingkungan Bumi.

Momen demonstrasi besar-besaran tersebut kemudian menjadi tonggak sejarah diperingatinya Hari Bumi yang pertama kali. Sejak itu, pada tanggal 22 April setiap tahunnya, Hari Bumi diperingati secara internasional di seluruh negara.

Hari Bumi merupakan kampanye untuk mengajak orang peduli terhadap lingkungan hidup. Hari Bumi telah menjadi sebuah gerakan global yang mendunia hingga kini. Pelaksanaannya di seluruh dunia dikordinasi oleh Earth Day Network’s, sebuah organisasi nirlaba beraggotakan berbagai LSM di seluruh dunia.

Di Indonesia sendiri, peringatan atau perayaan Hari Bumi sebenarnya belum banyak diketahui oleh kalangan masyarakat. Hal ini berbanding terbalik dengan peringatan Hari Lingkungan Hidup Sedunia yang selalu diperingati setiap tanggal 5 Juni.

Namun, pada dasarnya memang tidak terdapat banyak perbedaan antara Hari Bumi dengan Hari Lingkungan Sedunia, kita sama-sama diajak untuk sadar bahwa planet yang kita huni ini mulai rusak dan harus dijaga dengan baik kelestariannya. Hal yang paling membedakan antara dua hari besar itu adalah sejarahnya saja.

Kesadaran untuk melestarikan lingkungan hidup di Bumi seharusnya sudah ditanamkan sedini mungkin dan harus berkesinambungan. Hal ini tidak terlepas dari kesadaran sosial yang dapat ditumbuhkan melalui penyuluhan atau pemberian informasi yang lengkap tentang pelestarian lingkungan kepada masayarakat umum.

Jadi, mari manfaatkan momentum Hari Bumi ini untuk mulai melakukan hal-hal yang bisa merawat lingkungan. Dimulai dari hal kecil saja; mengelola sampah dengan tidak membuangnya asal-asalan. Untuk apa merawat Bumi? Untuk kita.

Selamat Hari Bumi.

0 komentar:

Posting Komentar